PENGERTIAN PROPOSAL: Tujuan, Jenis, Ciri-Ciri, Unsur & Struktur Proposal

By | Juni 16, 2020

Pengertian Proposal – Proposal umumnya dibuat ketika seseorang/sekelompok orang akan melakukan suatu aktivitas yang berhubungan dengan orang lain. Proposal dibuat agar pembaca proposal tertarik dengan ide, gagasan ataupun hal lain yang kita tuliskan dalam proposal tersebut.

Proposal digunakan untuk beberapa tujuan diantaranya adalah untuk pengajuan kerjasama, pengajuan dana bantuan dan pengajuan izin suatu kegiatan.

Dalam artikel ini kita akan membahas pengertian proposal, mulai dari apa itu definisi proposal, tujuan proposal, unsur unsur atau struktur pembuatan proposal.

Pengertian Proposal

pengertian Proposal

via google images

Pengertian Proposal adalah bentuk pengajuan, permohonan, penawaran baik itu berupa ide, gagasan, pemikiran maupun rencana kepada pihak lain untuk mendapatkan dukungan, baik itu sifatnya izin, persetujuan, dana dan lain lain (Hariwijaya 2005).

Kata Proposal berasal dari bahasa Inggris to propose yang artinya mengajukan. Sehingga proposal dapat juga didefinisikan sebagai bentuk pengajuan kepada pihak lain tentang rencana program, kegiatan atau usaha yang akan dilakukan.

Proposal adalah sebuah rancangan kerja yang disusun sebelum suatu kegiatan dilaksanakan, ia harus bersifat menarik dan meyakinkan agar pembaca proposal tertarik terhadap tujuan yang diajukan.

 

Pengertian Proposal Menurut Para Ahli

  • Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia Proposal adalah rencana yang dituangkan dalam bentuk rancangan kerja.
  • Menurut Rieefky proposal adalah sebuah rancangan kegiatan yang ditulis dalam bentuk standar dan formal. Penulisan proposal tersebut merupakan suatu langkah penggabungan dari berbagai tahap-tahap perencanaan sebelumnya.
  • Menurut Ainia Prihantini (2015) Proposal adalah rencana kerja yang dituangkan dalam bentuk rancangan kerja yang bertujuan untuk mengatahui garis besar rencana kerja yang akan dilaksanakan.

Kesimpulan

Pengertian Proposal adalah sebuah rancangan kegiatan yang disusun secara rinci oleh seseorang atau sekelompok orang dalam bentuk ide, gagasan atau pemikiran yang bertujuan untuk mendapatkan dukungan dalam bentuk bantuan dana, izin ataupun persetujuan suatu kegiatan.

Tujuan Proposal

Semua jenis proposal memiliki satu tujuan sama, yaitu untuk menyampaikan suatu rencana kegiatan secara rinci, sehingga kegiatan tersebut dapat diterima, mendapatkan dukungan dan izin pelaksanaan atau mendapatkan dukungan dana.

Tujuan setiap proposal berbeda-beda tergantung jenis proposal yang dibuat, anda dapat melihatnya pada sub “Jenis Jenis Proposal”, Namun setidaknya berikut ini adalah beberapa tujuan pembuatan proposal;

  • Untuk mendapatkan dukungan dalam bentuk pendanaan suatu kegiatan oleh pihak sponsor, masyarakat ataupun donatur lain. (Misal acara kegiatan 17 Agustus, bazar, pembangunan sarana umum dan kegiatan-kegiatan lain)
  • Untuk melakukan penawaran kerja sama bisnis. Proposal dibuat oleh pemilik bisnis untuk diajukan pada pihak investor agar mau mendanai bisnis yang akan atau sedang dijalankan dengan sistem dan pembagian hasil tertentu.
  • Untuk mendapatkan persetujuan/izin suatu riset atau penelitian.
  • Untuk melakukan tender atau lelang pada proyek-proyek pemerintah ataupun swasta.

Jenis Jenis Proposal

Jenis Proposal

Ternyata, penulisan proposal yang satu dan yang lainnya bisa saja berbeda bergantung pada tujuan dari proposal tersebut.

Apabila ditinjau dari tujuan dan isinya, jenis-jenis proposal dapat dibedakan menjadi proposal bisnis, proposal kegiatan, proposal proyek, dan proposal penelitian.

1. Proposal Kegiatan

Proposal ini adalah proposal yang diajukan dalam rangka melaksanakan sebuah kegiatan. Proposal kegiatan ini sangat bermanfaat karena membantu tersusunnya rencana program kegiatan yang akan diselenggarakan serta susunan kepanitiaan.

Selain itu, proposal kegiatan juga membantu pihak yang dituju, seperti donatur atau sponsor, agar mengetahui detail acara yang akan diadakan sehingga dapat menjadi bahan pertimbangan bagi mereka.

Contoh proposal kegiatan antara lain sebagai berikut:

  • Proposal lomba dalam rangka memperingati HUT RI
  • Proposal pertunjukan seni budaya
  • Proposal permohonan dana kegiatan sekolah
  • Proposal penyelenggaran bazar di sekolah

2. Proposal Bisnis

Dari namanya, tentu Anda sudah dapat menebak bahwa proposal bisnis adalah proposal yang berhubungan dengan rencana kerja dan dunia bisnis, baik yang dilakukan secara individu maupun kelompok.

Proposal bisnis dibuat untuk memberikan gambaran mengenai usaha yang akan dijalankan yang kemudian akan ditunjukkan kepada investor atau pihak lain yang akan diajak bekerja sama.

Berikut adalah beberapa contoh proposal bisnis:

  • Proposal pengajuan kerja sama antarperusahaan
  • Proposal pendirian tempat usaha
  • Proposal pengajuan tender atau lelang

3. Proposal Penelitian

Proposal ini umunya digunakan dalam bidang akademis. Proposal penelitian diajukan untuk melakukan suatu riset atau penelitian dan ditujukan kepada lembaga atau organisasi di mana penelitian tersebut akan dilaksanakan.

Proposal penelitian biasanya dibuat dalam bentuk penelitian kualitatif, penelitian kuantitatif, atau penelitian pengembangan.

Berikut adalah beberapa contoh proposal penelitian:

  • Proposal Penelitian Skripsi
  • Proposal Penelitian untuk Menulis Tesis
  • Proposal Penelitian Riset Pengembangan

4. Proposal Proyek

Proposal ini adalah proposal yang masih ada kaitannya dengan dunia bisnis. Yang membedakannya adalah proposal bisnis berkaitan dengan dunia usaha, seperti UKM dan perusahaan perorangan.

Sedangkan, proposal proyek merupakan proposal bisnis yang berisi tentang proyek pembangunan atau pengadaan. Proposal proyek biasanya juga ditemukan di dalam pemerintahan.

Contoh Proposal Proyek

  • Proposal Pengadaan Alat Belajar,
  • Proposal Proyek pembangunan Jalan
  • Proposal Proyek Pendirian Gedung Baru

Selain diklasifikasikan berdasarkan tujuannya, proposal juga dapat dikelompokkan berdasarkan formatnya. Berikut adalah jenis-jenis proposal berdasarkan formatnya.

  • Proposal Formal adalah jenis proposal baku atau resmi yang mengandung tiga bagian utama, yaitu pendahuluan, isi proposal, serta data pelengkap.
  • Proposal Semi-formal adalah proposal yang tidak memiliki struktur yang lengkap seperti halnya proposal formal. Akan tetapi, proposal ini masih menggunakan bentuk baku.
  • Proposal Non-formal adalah proposal yang tidak terlalu baku dan resmi. Pada umumnya, penyampaian proposal ini dalam bentuk memorandum atau surat.

 

Ciri Ciri Proposal

pixabay.com

Proposal memiliki beberapa ciri yang dapat dikenali, berikut ini adalah ciri ciri yang ada dalam suatu proposal;

  1. Proposal berisi ringkasan kegiatan atau penelitian yang akan dilakukan. Maka dari itu, di dalam proposal, akan ditemukan detail rencana yang akan dilaksanakan, seperti latar belakang, tujuan, jadwal kegiatan, dan teknis pelaksanaannya.
  2. Proposal dibuat dengan singkat, padat, dan jelas tanpa bertele-tele agar donatur atau pihak yang dituju langsung paham tentang poin-poin penting yang tuliskan.
  3. Ada pihak yang mengajukan proposal, yaitu panitia kegiatan, peneliti, atau pelaku usaha bergantung pada jenis proposal tersebut.
  4. Ada pihak yang dituju, yaitu pihak yang memiliki otoritas perizinan, pihak sponsor, atau donatur yang akan memberikan bantuan dana.
  5. Biasanya menggunakan bahasa yang baku.
  6. Disusun secara sistematis dan memiliki struktur penulisan yang baku. Proposal penelitian terdiri dari latar belakang, rumusan masalah, tujuan penelitian, teknis pelaksanaan, dan penutup. Sedangkan, proposal kegiatan terdiri dari nama kegiatan, tema, latar belakang, tujuan kegiatan, pelaksanaan kegiatan, susunan panitia, anggaran dana, dan penutup.
  7. Terdapat gambaran dari suatu kegiatan secara umum yang berfungsi agar pihak pembaca tau gambaran utuh dari kegiatan yang akan dilaksanakan.
  8. Mempunyai kekuatan yang bersifat persuasif, yaitu dapat meyakinkan seseorang agar melakukan sesuatu yang diharapkan oleh pihak yang mengajukan pada waktu sekarang serta yang akan datang.
  9. Disusun sebelum rencana kerja, sehingga penerima dapat mengetahui gambaran secara keseluruhan dari kegiatan yang akan disetujuinya.
  10. Memiliki sasaran dan tujuan yang jelas agar proposal dapat diterima dan disetujui oleh pihak yang memiliki otoritas perizinan atau pemberi sponsor.

Struktur Proposal

pengertian proposal

st22consulting.id

Salah satu ciri proposal adalah disusun secara sistematis mengikuti struktur penulisan yang baku. Maka dari itu, mengetahui struktur proposal merupakan hal yang sangat penting. Berikut adalah struktur proposal atau kadang juga disebut Unsur unsur proposal;

1. Halaman Judul

Bagian ini berisi judul kegiatan, lokasi, waktu penyelenggaan serta pihak yang memiliki inisiatif merencanakan kegiatan.

2. Latar Belakang

Pada bagian ini, Anda harus menyertakan alasan mengapa kegiatan atau penelitian ini dilakukan. Anda juga harus mencantumkan hal apa yang melandasi terselenggaranya acara tersebut.

Perlu diperhatikan bahwa menuliskan latar belakang sebaiknya dimulai dari hal yang umum ke hal yang khusus.

3. Tujuan atau Manfaat Kegiatan

Bagian ini berisi maksud atau manfaat yang akan didapatkan dari acara yang diselenggarakan, tujuan ditulis minimal satu poin atau lebih. Setiap poin ditulis dari tujuan paling penting kemudian mengerucut ke poin-poin yang dianggap kurang penting.

4. Penyelenggara

Bagian ini berisi keterangan tentang pihak penyelenggara kegiatan atau kelompok yang akan melakukan acara. di bagian ini bisa ditampilkan nomor kontak panitia yang dapat pembaca hubungi.

5. Nama dan Tema Kegiatan

Nama kegiatan merupakan nama yang akan digunakan untuk kegiatan tersebut. Tema kegiatan ditulis agar agenda kegiatan menjadi terarah.

6. Bentuk Kegiatan

Bentuk kegiatan merupakan rincian susunan kegiatan yang akan dilakukan. Seluruh kegiatan harus dicantumkan dalam proposal agar instansi yang akan dituju dapat mengetahuinya. Maksud dan tujuan setiap kegiatan juga harus dijelaskan.

7. Peserta Kegiatan

Peserta kegiatan berisi pihak yang akan mengikuti dan mendapat keuntungan dari acara.

8. Jadwal dan lokasi kegiatan

Beruoa urutan susunan acara, termasuk hari, tanggal, waktu dan tempat pelaksanaan kegiatan

9. Susunan Panitia

Bagian ini berisi detail susunan panitia yang telah dibentuk dan disepakati oleh pihak penyelenggara acara. Bagian ini penting agar pembaca tahu dengan siapa-siapa saja mereka akan bekerja sama.

10. Rencana Anggaran atau Biaya Kegiatan

Estimasi anggaran adalah jumlah alokasi total dana yang akan digunakan. Rencana anggaran dana ini meliputi administrasi, perlengkapan, piala, konsumsi, panggung, dan lain-lain. Anggaran dana tersebut ditulis secara detail beserta nominalnya.

11. Penutup

Bagian ini berisi kalimat atau paragraf yang menyatakan harapan agar pihak-pihak terkait mendukung terselenggaranya acara.

12. Penawaran Kerja Sama

Bagian ini berisi bentuk penawaran kerjasama pada pihak sponsor. Kita misalnya menawarkan pemasangan baner, logo, audio atau apapun yang menjadi ciri khas atau identitas perusahaan.

13. Tempat, Tanggal, Tanda Tangan dan Nama.

Bagian ini terdiri dari tempat dan tanggal dibuatnya proposal. tanda tangan penanggung jawab proposal dan juga nama lengkap atau nama terang dari penanggung jawab kegiatan. Ketiganya dibuat berurutan secara sejajar.

 


Demikian tulisan singkat padat tentang proposal ini, mulai dari pengertian proposal, tujuan proposal serta struktur proposal atau disebut juga unsur-unsur proposal. Untuk contoh proposal lengkap akan kami tulis dibagian lain dari blog ini. Terima kasih #WASSALAM.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Copyright 2021
Purwakarta Digital Network
Iconic One Theme | Powered by Wordpress