√ Sejarah Perkembangan Bahasa Indonesia (Singkat, Jelas dan Padat)

By | November 27, 2018

Sejarah Bahasa Indonesia – Bahasa Indonesia dikenal sebagai bahasa melayu yang dalam perkembangannya mulai digunakan sebagai bahasa resmi dari Bangsa Indonesia dan juga dikenal sebagai bentuk bahasa pemersatu bangsa.

Bahasa Indonesia diresmikan setelah proses proklamasi dari kemerdekaan republik Indonesia. Dalam hal ini satu hari setelahnya, hal ini juga dilakukan secara bersamaan dengan dimulainya konstitusi . sedangkan di kawasan Timor Leste bahasa Indonesia sendiri dikenal sebagai bahasa kerja.

Sementara itu, jika dilihat dari sisi linguistik, bahasa Indonesia merupakan bentuk ragam bahasa dari bahasa melayu. Sedangkan dasar yang digunakan olehnya adalah bahasa Melayu Riau yang tentunya diambil dari kepulauan Riau sejak abad ke 19.

Sebagai bahasa pemersatu bangsa, tentunya bahasa Indonesia menjadi bahasa yang digunakan dalam aktivitas harian dari masyarakat Indonesia yang juga menyatukan perbedaan dalam satu bahasa yang sama dan dimengerti oleh semua penduduknya.

Sejarah Singkat Bahasa Indonesia

pixabay.com

Berkaitan dengan pengertian yang telah dijelaskan pada bagian di atas tadi, sejarah bahasa Indonesia tidak lepas dari penggunaan nama yang dimilikinya. Dengan kata lain, penamaan “Bahasa Indonesia" itu sendiri bermula sejak adanya Sumpah Pemuda yang terjadi pada tanggal 28 Oktober tahun 1928 lalu.

Hal ini berkaitan dengan menghindari kesan dari imperialism bahasa apabila masyarakat Indonesia masih saja menggunakan bahasa Melayu sebagai nama yang dimilikinya. Karena itulah dalam proses tersebut terjadi beberapa perbedaan yang ditimbulkan pada keberadaan dari bahasa Indonesia saat ini dengan jenis bahasa melayu yang digunakan di kawasan Riau atau Semenanjung Malaya.

Hingga saat ini Bahasa Indonesia sendiri dikenal sebagai kata-kata yang hidup dan tentunya banyak menghasilkan beragam kata baru, baik itu berkaitan dengan proses penciptaan atau bahkan melalui sistem penyerapan dari bahasa asing serta bahasa daerah yang ada di sekitarnya.

Bahasa Indonesia itu sendiri dituturkan serta dipahami oleh masyarakat Indonesia. Meskipun tidak termasuk dalam bahasa ibu namun bahasa indonesia menjadi bahasa yang memiliki jumlah penutur terbanyak. Bahkan sebagian besar dari warga negara Indonesia sendiri menggunakan bahasa tersebut dalam kehidupan sehari-harinya.

Sementara itu, penutur bahasa Indonesia sering kali menggunakan versi kolokial atau bahasa sehari-hari yang digunakannya. Hal ini seperti terlihat pada proses mencampuradukkan antara dialek melayu dengan bahasa ibu yang dimilikinya.

Lebih dari itu, bahasa Indonesia juga dikenal sebagai bahasa dengan tingkat penggunaan yang luas. Hal ini terbukti dengan banyaknya bahasa tersebut yang digunakan di berbagai media, atau bahkan lingkungan pendidikan, seperti halnya sekolah hingga perguruan tinggi.

Dalam bahasa Indonesia tata bahasa serta fonologi yang dimilikinya relatif lebih mudah untuk dipahami, karena itulah dalam pemahaman aturan dasarnya pun lebih gampang untuk diikuti dan digunakan dalam aktivitas komunikasi.

Berkaitan dengan keberadaan bahasa melayu yang menjadi dasar dari munculnya bahasa Indonesia, pada dasarnya terdapat 4 faktor yang menjadikan bahasa tersebut kemudian diangkat sebagai bahas Indonesia, diantaranya:

4 Faktor Dasar Munculnya Bahasa Indonesia

  1. Bahasa melayu dikenal sebagai lingua franca untuk bangsa Indonesia, termasuk dalam bahasa perdagangan serta bahasa dalam sistem perhubungan
  2. Sistem dalam bahasa melayu itu sendiri terbilang sederhana, karena itulah sangat mudah bagi masyarakat Indonesia untuk mengerti dan mempelajarinya. Hal ini berkaitan dengan penggunaan bahasa melayu yang tidak menggunakan tingkatan dalam bahasa yang dimilikinya.
  3. Beragam suku atau etnis besar yang ada di Indonesia seperti halnya suku jawa, suku sunda, dan juga beragam suku lainnya juga dapat dengan mudah dan secara sukarela menerima bahasa melayu tersebut sebagai bahasa Indonesia yang kemudian digunakan sebagai satu jenis bahasa nasional.
  4. Bahasa melayu dinilai memiliki kesanggupan yang dapat digunakan sebagai bahasa budaya. Dalam hal ini bahasa tersebut memiliki arti yang lebih luas.

Perkembangan Bahasa Indonesia

sejarah perkembangan bahasa indonesia

pixabay.com

Perkembangan bahasa Indonesia terus berjalan termasuk pada masa reformasi. Hal ini ditandai dengan munculnya bahasa pers atau bahkan bahasa media massa yang dapat anda lihat melalui :

  1. Bentuk dari jumlah kata singkatan yang meningkat dan terus bertambah
  2. Penggunaan dari istilah atau bahasa asing yang juga terdapat dalam surat kabar dengan jumlah yang semakin banyak

Dalam hal ini jelas pers memiliki jasa yang luar biasa pada proses perkembangan bahasa Indonesia. Pasalnya melalui media tersebut lah masyarakat mulai diperkenalkan dengan beragam istilah, kemudian ungkapan, penggunaan kata-kata baru seperti halnya rekonsiliasi, hujat, konspirasi, kroni, provokator, arogan, proaktif, KKN dan juga beragam istilah serta kata-kata lainnya yang sebelum itu tidak atau bahkan jarang digunakan.

Sementara itu, dalam perkembangan tersebut juga terlihat bagaimana kedudukan dari bahasa Indonesia itu sendiri yang mana pada awalnya dikenal sebagai bahasa nasional serta bahasa pemersatu.

Dengan demikian, berdasarkan kedudukannya tersebut jelas bahwa bahasa Indonesia tersebut memiliki fungsi yang cukup beragam, dimulai dari :

Fungsi Bahasa Indonesia Berdasarkan Kedudukan

  1. Sebagai lambang identitas atau pun jati diri bangsa
  2. Sebagai lambang kebanggaan dari bangsa Indonesia
  3. Sebagai alat pemersatu yang tentunya digunakan di berbagai kalangan dari masyarakat Indonesia yang memiliki latar belakang dari etnis serta sosial budaya yang berbeda, termasuk bermacam bahasa daerah yang turut berbeda pula.
  4. Sebagai alat komunikasi atau penghubung yang dapat menyatukan antar daerah serta antar budaya yang ada di Indonesia.

Selain itu, dikenal sebagai bahasa resmi tentunya bahasa Indonesia pun memiliki dasar yuridis konstitusional, yang berada pada bab XV pasal 36 dari UUD 1945. Memiliki kedudukan sebagai bahasa resmi, tentunya bahasa Indonesia tersebut pun dalam perkembangannya memiliki fungsi yang leibh beragam seperti halnya :

Fungsi Bahasa Indonesia Lainnya

  1. Sebagai bahasa resmi dari suatu negara
  2. Sebagai bahasa pengantar resmi yang tentunya wajib untuk digunakan dalam setiap lembaga pendidikan yang ada di Indonesia.
  3. Sebagai bahasa resmi dalam hubungan tingkat nasional. Hal ini berkaitan dengan kegunaannya yang penting dalam proses pelaksanaan perencanaan dari pembangunan serta proses pemerintahan.
  4. Sebagai bahasa resmi yang tentunya digunakan dalam pemanfaatan dari ilmu serta teknologi dan juga pengembangan kebudayaan.

Selain melihat perkembangan bahasa Indonesia dari segi fungsi dan kedudukannya, berdasarkan sejarah perkembangan bahasa ini dimulai sejak masa kolonial belanda yang mulai membangun penerbit buku bacaan yang dikenal dengan nama Commissie voor de Volkslectuur atau disebut pula sebagai Taman Bacaan Rakyat yang kemudian diubah menjadi Balai Pustaka pada tahun 1917.

Badan penerbitan tersebut juga mulai menerbitkan beragam jenis novel seperti halnya Siti Nurbaya dan lainnya yang disebarkan dalam bahasa Melayu.

Setelah itu perkembangan pun dilanjut pada tahun 1927 yang dilakukan oleh Jahja Datoek Kajo yang mulai menggunakan bahasa Indonesia dalam pidato pertamanya. Sedangkan pada tanggal 28 Oktober 1928, Muhammad Yamin melakukan peresmian untuk menjadikan bahasa Melayu sebagai bahasa persatuan dari bangsa Indonesia.

Kemudian tahun 1933 mulai berdiri para sastrawan muda seperti halnya pujangga baru yang tentunya dipimpin oleh Takdir Alisyahbana, yang kemudian menyusun tata bahasa baru dari bahasa Indonesia pada tahun 1936, dan pada tanggal 25 hingga 28 Juni 1938 mulai diselenggarakan Kongres Bahasa Indonesia yang mana penggunaannya berlanjut hingga saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Copyright 2021
Purwakarta Digital Network
Iconic One Theme | Powered by Wordpress