15+ Macam Macam Gaya Kepemimpinan Dalam Organisasi dan Penjelasannya, LENGKAP!

Gaya Kepemimpinan Dalam Organisasi – Dalam setiap perusahaan, organisasi ataupun perusahaan pasti terdapat seorang pemimpin yang memiliki karakteristik tertentu dalam kepemimpinannya.

Pengertian pemimpin adalah Individu atau seseorang yang mempunyai kecakapa atau kelebihan dalam suatu bidang sehingga ia dapat mempengaruhi orang- orang lain dalam suatu organisasi ataupun perusahaan untuk melakukan aktivitas- aktivitas tertentu sesuai tujuan yang ingin dicapai.

Sedangkan kepemimpinan menurut George R Terry adalah aktivitas mempengaruhi orang-orang supaya diarahkan mencapai tujuan organisasi.  Kepemimpinan juga berarti kemampuan untuk mempengaruhi. 

Setiap pemimpin memiliki gaya kepemimpinan sendiri yang berbeda beda antara satu dengan yang lainnya. Setiap gaya pemimpin memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri baik itu untuk organisasi perusahaan ataupun lembaga. Berikut adalah macam macam gaya kepemimpinan.

 

Macam Macam Gaya Kepemimpinan

model gaya kepemimpinan
preefik.com

1. Gaya Kepemimpinan Demokratis

Kepemimpinan demokratis adalah kemampuan dalam memberikan pengaruh kepada orang lain untuk bekerja sama mencapai tujuan yang ditetapkan. Terjadi kerjasama antara kedua pihak dalam berbagai bentuk kegiatan untuk mencapai tujuan tersebut.

Dalam gaya kepemimpinan yang satu ini, pihak kedua diberikan peran yang cukup besar dalam pengambilan keputusan. Karena itu gaya kepemimpinan yang satu ini juga seringkali disebut gaya kepemimpinan partisipatif.

Dalam penerapannya sehari-hari, gaya kepemimpinan demokratis berpusat pada anggota dalam hal ini bawahan atau anak buah. Lebih menonjolkan tingkat yang sederajat. Atasan cenderung melakukan konsultasi atau musyawarah dengan bawahan untuk mengambil sebuah keputusan.

Untuk mengenali gaya kepemimpinan demokratis sangat mudah, salah satunya dengan adanya wewenang atasan tidak mutlak. Biasanya juga atasan sangat fleksibel dalam urusan melimpahkan wewenang kepada anak buah.

2. Gaya Kepemimpinan Otokratis/Otoriter

Gaya kepemimpinan otokrasi ini merupakan kebalikan dari gaya kepemimpinan demokratis. Jika gaya kepemimpinan demokratis berpusat pada bawahan atau anak buah, tidak demikian dengan gaya kepemimpinan otokrasi.

Gaya kepemimpinan otokrasi justru memusatkan diri pada atasan. Karena itu gaya kepemimpinan ini juga dikenal sebagai gaya kepemimpinan direktif. Biasanya ditandai dengan banyaknya perintah atau petunjuk yang diberikan atasan. Gaya kepemimpinan otokrasi menerapkan peran anak buah yang sangat kecil.

Tidak hanya kecil, namun peran anak buah atau anggota dalam pengambilan keputusan sangat terbatas bahkan hampir tidak ada. Atasan akan menentukan secara sepihak apa yang seharusnya dilakukan, bagaimana caranya, kapan waktunya hingga seperti apa tugas dikerjakan.

Biasanya gaya kepemimpinan ini cenderung menginginkan kepatuhan total. Atasan memiliki hak mutlak untuk memberikan pujian atau justru sanksi kepada bawahan dalam hal ini anak buah.

 

3. Gaya Kepemimpinan Instruktif

Gaya kepemimpinan yang satu ini seringkali terlihat pada hubungan atasan dan bawahan baru. Biasanya karyawan atau pegawai baru lebih banyak mendapatkan instruksi atau perintah dari atasan untuk membuatnya dapat bekerja sesuai ritme karyawan yang lain.

Gaya kepemimpinan instrutif lebih banyak terjadi antara atasan dan bawahan yang baru bekerja. Biasanya sifat instruksi atau pengarahan itu sendiri sangat spesifik semisal apa yang harus dilakukan, bagaimanan melakukan hingga kapan harus dilakukan.

Seorang atasan yang menerapkan gaya kepemimpinan instruktif akan memberikan pengawasan lebih kepada bawahan atau anak buah yang baru bekerja. Selain itu kepemimpinan instruktif ini juga memiliki kadar direktif yang relatif tinggi.

Kadar supportifnya juga rendah sehingga dianggap tidak efektif untuk menggali potensi sumber daya manusia dari bawahan. Bahkan gaya kepemimpinan yang satu ini membuat kualitas pegawai lebih rendah.

4. Gaya Kepemimpinan Konsultatif

briantracy.com

Dalam beberapa pembahasan, gaya kepemimpinan konsultatif ini menjadi bagian tidak terpisahkan dari gaya kepemimpinan partisipatif. Pasalnya gaya kepemimpinan partisipatif  menghendaki adanya peran aktif dari bawahan untuk mendukung atasan.

Keterlibatan bawahan dalam hal ini anak buah sangat besar dalam proses pengambilan keputusan hingga apapun yang ditentukan oleh atasan. Namun penerapan gaya kepemimpinan konsultatif ini lebih kepada atasan yang meminta pendapat bawahan atas keputusan yang akan diambil.

Jika dalam gaya kepemimpinan demokratis peran bawahan menjadi sangat penting karena memiliki derajat yang sama besarnya dengan atasan dalam mengambil keputusan. Sementara dalam gaya kepemimpinan konsultatif ini, peran bawahan juga tetap cukup besar, namun sifatnya hanya menjadi konsultan bagi atasan.

Dengan kata lain, atasan akan selalu berkonsultasi atau berdiskusi dengan bawahan namun hak mutlak pengambilan keputusan masih ada di tangannya.

5. Gaya Kepemimpinan Delegatif

Sesuai dengan namanya, gaya kepemimpinan delegatif ini dipenuhi dengan tindakan atasan yang lebih banyak menyerahkan keputusan kepada bawahan. Biasanya atasan juga sangat jarang memberi arahan kepada anak buah.

Tujuan gaya kepemimpinan delegatif ini adalah untuk melatih anak buah dalam menyelesaikan persoalannya sendiri dalam sebuah organisasi hingga perusahaan tanpa harus melibatkan peran atasan lebih banyak.

Banyak atasan menggunakan gaya kepemimpinan yag satu ini tidak hanya dalam rangka membuat operasional perusahaan berjalan dengan baik. Namun banyak atasan mempertimbangkan untuk menggunakan gaya kepemimpinan delegatif ini dalam rangka memaksimal potensi bawahan.

Mengingat dalam gaya kepemimpinan ini, bawahan lebih banyak dituntut untuk memiliki kemampuan lebih baik saat bekerja, mengajukan ide-ide kreatif hingga motivasi tinggi.

 

6. Model Kepemimpinan Partisipatif

Seperti yang telah diuraikan sebelumnya, bahwa gaya kepemimpinan partisipatif diterapkan tidak jauh berbeda dengan gaya kepemimpinan demokratis.

Pasalnya gaya kepemimpinan yang satu ini juga sangat maksimal dalam menutut peran aktif bawahan atau anggota dalam mengambil keputusan. Karena itu setiap kali keputusan diambil, atasan tidak akan mengambil keputusan secara sepihak tanpa harus berdiskusi lebih dulu dengan bawahan.

Mengingat pentingnya peran bawahan atau anggota dalam kepemimpinan partisipatif, perwujudan kepemimpinan ini membuat atasan harus lebih proaktif. Mendekati bawahan dan memastikan langsung mengenai tanggapan karyawan terhadap keputusan yang diambilnya.

Selain itu atasan juga akan terus-menerus menjalin konsultasi dengan bawahan atas keputusan yang akan diambil melalui cara-cara efektif seperti konsultasi. Dalam gaya kepemimpinan partisipatif ini, atasan juga akan melakukan gaya kepemimpinan secara demokratisasi itu sendiri.

 

7. Gaya Kepemimpinan Birokratis

Seringkali gaya kepemimpinan birokratis ini digambarkan sebagai gaya memimpin yang mengacu pada peraturan. Tanda-tanda yang paling mudah dikenali dari seorang pemimpin yang menerapkan gaya kepemimpinan birokratis adalah perilaku taat prosedur.

Ketaatan ini tidak hanya berlaku untuk dirinya sebagai atasan namun juga untuk bawahan yang berada dalam kepemimpinannya. Selain taat prosedur, atasan dengan gaya kepemimpinan birokratis ini juga lebih banyak mengambil keputusan sesuai prosedur, lebih kaku dan tidak fleksibel.

Karakteristik yang dapat dikenali dapat gaya kepemimpinan birokratif adalah adanya keputusan yang berpusat pada atasan. Biasanya semua keputusan yang dibuat dan berkaitan dengan pekerjaan akan ditentukan oleh atasan.

Sementara bawahan menjadi pihak yang wajib menjalankannya. Atasan juga menjadi penentu standar bawahan untuk melaksanakan tugas. Atasan juga akan memberikan sanksi yang jelas jika bawahan tidak memiliki kinerja sesuai prosedur standar kerja yang berlaku.

8. Gaya Kepemimpinan Situasional

Inti dari gaya kepemimpinan situasional ini adalah menyesuaikan gaya memimpin dengan kondisi yang ada. Karena itu seorang atasan yang menerapkan gaya kepemimpian situasional cenderung menerapkan gaya kepemimpinan yang berbeda-beda sesuai dengan tingkat kesiapan dari bawahan atau pegawai dan kondisi yang ada.

Seorang atasan yang menerapkan gaya kepemimpinan situasional ini cenderung menyadari jika tidak ada acuan baku gaya kepemimpinan terbaik. Atasan yang sukses cenderung menerapkan gaya kepemimpinan yang fleksibel.

Meski cenderung berubah-ubah sesuai dengan kondisi anggota atau anak buah, namun biasanya atasan dengan gaya kepemimpinan situasional memiliki beberapa karakter yang dapat dibaca. Setidaknya ada beberapa karakter atau gaya yang selalu dilakukan seorang atasan yang mengadopsi kepemimpinan situasional.

Diantaranya telling directing atau lebih banyak memberitahu, menunjukkan dan memimpin juga menetapkan. Selain itu atasan juga akan lebih banyak selling coaching atau menjual, menjelaskan sekaligus memperjelas dan membujuk.

Participating supporting atau mengikutsertakan hingga memberi semangat dan bekerja sama. Dan juga delegating atau memberikan delegasi, mengawasi sekaligus menyelesaikan.

 

9. Gaya Kepemimpinan Paternalistik

10. Gaya Kepemimpinan Egaliter

11. Gaya Kepemimpinan Transformatif

12. Gaya Kepemimpinan Autocratic

13. Gaya Kepemimpinan Laissez Faire

14. Gaya Kepemimpinan Kharismatik

15. Gaya Kepemimpinan Servant Leadership

Demikian artikel singkat mengenai penjelasan dari gaya kepemimpinan baik itu otoriter demokratis definisi pengertian dari gaya kepemimpinan beserta dengan jenis model dan macam macam gaya kepemimpinan yang ada dalam organisasi atau perusahaan.

1 Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *