10+ Jenis Jenis Narkoba Terpopuler: Pengertian, Gambar dan Efeknya (LENGKAP)

Jenis Jenis Narkoba – Narkoba adalah singkatan dari Narkotika, Psikotropika dan Bahan Adiktif lain. ketiganya disebut juga dengan istilah Napza. Makna keduanya sama. Hanya penyebutannya saja berbeda.

Istilah Narkoba biasanya digunakan oleh Institusi penegak hukum, seperti, polisi, BNN jaksa dan hakim,  Sedangkan istilah napza biasanya digunakan oleh para praktisi kesehatan dan juga rehabilitasi. Namun, ketiganya tetap merujuk pada 3 jenis zat yang sama. 

Narkoba dikonsumsi dengan cara bermacam macam. Beberapa jenis narkoba dikonsumsi dengan cara dihisap, ada yang disuntikkan, serta diminum seperti pil. Meskipun cara memakainya berbeda, efeknya tetap sama, yaitu membuat kecanduan atau ketergantungan serta merusak otak dan tubuh.

 


PENGERTIAN NARKOBA 


empowher.com

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa narkoba adalah kepanjangan dari Narkotika, Psikotropika dan Bahan Adiktif. Adapun definisi macam macam narkoba tersebut adalah sebagai berikut;

  1. Pengertian Narkotika adalah zat atau obat yang dapat menyebabkan perubahan atau penurunan kesadaran, hilang rasa, mengurangi atau menghilangkan rasa nyeri dan menimbulkan ketergantungan. Baik itu yang berasal dari tanaman ataupun tanaman, sintetis maupun semi sintetis. 

    Contoh Narkotika; Papaver, morfina, opium, kokaina, ekgonina dan ganja (tanaman) dll.

  2. Pengertian Psikotropika adalah zat atau obat, baik alamiah maupun sintetis bukan narkotika, yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan khas pada aktivitas mental dan perilaku. 

    Contoh Psikotropika; Ekstasi, LSD, Amphetamine dll. 

  3. Bahan Adiktif lainnya adalah zat-zat atau bahan lain non-narkotika dan psikotropika yang
    memiliki pengaruh pada kinerja otak dan dapat menimbulkan ketergantungan.Contoh Bahan Adiktif;

    Contoh Narkoba Jenis Bahan Adiktif: Alkohol, Thinner, Lem Kayu dll.

 


JENIS – JENIS NARKOBA


sumutpos.co

Setiap jenis narkoba mempunyai level dan golongannya masing-masing sesuai yang diatur oleh pemerintah. Itu karena tidak semua narkotika dan psikotropika dilarang penggunaanya. Utama dibidang kedokteran dan pengembangan pengetahuan.

Adapun menurut UU No. 5 Tahun 1997 dan UU No.22 Tahun 1997. Jenis narkotika dan psikotropika yang termasuk dalam Golongan I termasuk jenis zat berkategori Ilegal.

Oleh karena itu siapapun yang menggunakan, memiliki, memproduksi, mendsitribusikan apalagi mengedarkan jenis jenis zat golongan 1, dapat dikenakan pidana sesuai hukum yang berlaku.

Adapun Narkoba golongan 2 (II) adalah narkoba yang memiliki khasiat di pengobatan, dapat digunakan untuk pengobatan atau terapi namun sebagai pilihan terakhir. Golongan II juga dapat digunakan untuk pengembangan ilmu pengetahuan. Narkotika golongan ini masih memiliki potensi tinggi mengakibatkan ketergantungan.

Sementara itu, Narkoba golongan 3 (III) adalah jenis narkoba yang berkhasiat dalam pengobatan / terapi dan dapat digunakan juga untuk pengembangan ilmu pengetahuan. Narkoba golongan ini hanya mempunyai potensi ringan untuk mengakibatkan ketergantungan.

  • Jenis Jenis Narkotika

a. Golongan I :  ganja, heroin, kokain, morfin, opium, Tembakau gorila, DMT, MDPV dll
b. Golongan II  : benzetidin, betametadol, petidin dan turunannya dll
c. Golongan III  : kodein dan turunannya, metadon, naltrexon dll

  •  Jenis Jenis Psikotropika

a. Golongan I    : MDMA/ekstasi, LSD dan STP dll
b. Golongan II   : amfetamin, metilfenidat atau ritalin. dll
c. Golongan III  :(umibal, buprenorsina, pentobarbital, Flunitrazepam dan sebagainya
d. Golongan IV  : nitrazepam, Aminorex , dumolid, diazepam dan lain

  • Jenis- Jenis Bahan Adiktif

Alkohol dan bahan lain yang memabukan, Thinner dan zat lain yang dihirup memabukan, seperti penghapus cair, cat, aseton, lem kayu dll.

 


MACAM MACAM NARKOBA BESERTA GAMBARNYA


washingtonpost.com

Berdasarkan data dari detikcom, terdapat 644 jenis narkoba yang beredar di dunia. Dari jumlah tersebut, 43 jenis jenis narkoba baru telah dimasukkan dalam Permenkes No. 2 Tahun 2017 tentang perubahan penggolongan narkotika. Di sisi yang lain terdapat 65 jenis narkoba baru lainnya yang beredar di Indonesia. Jadi, terdapat 23 jenis narkoba baru yang belum tertulis di Permenkes.

Macam-macam narkoba dan pengertiannya telah diatur dalam Permenkes No. 2 Tahun 2017. Jenis-jenis narkoba yang paling banyak dipakai di Indonesia adalah shabu, ekstasi, ganja, heroin, kokain, morfin, opium, kokain, dan putauw. Jenis jenis tersebut juga paling banyak beredar di Indonesia.


1. Ganja atau Marijuana


ganja
gambar ganja | pixabay.com

Ganja juga dikenal dengan nama marijuana atau cimeng, berasal dari tanaman dengan nama yang sama. Semua bagian dari tanaman tersebut menimbulkan efek candu dan merusak otak. Biasanya yang dikonsumsi adalah bagian bunga, batang, biji, dan daun yang dikeringkan.

Ganja dikonsumsi dengan cara dimasukan ke dalam lintingan rokok sebagai pengganti tembakau. Selain itu, beberapa pengguna memilih memasukkannya ke dalam Bong atau Pipa. Tujuan penggunaan bong adalah memisahkan asap dan uap. Alat tersebut akan mengumpulkan uap dan asapnya akan dibuang.

Efek yang ditimbulkan dari ganja adalah agresif dan denyut nadi lebih cepat. Selain itu, pengguna ganja biasanya sulit mengingat kejadian, sensitif, gelisah, dan mengalami gangguan tidur.  Pengguna juga akan sering Berhalusinasi saat memakai ganja, hingga akhirnya mengalami kerusakan mental. Adapun bagi ibu hamil, penggunaan ganja dapat memengaruhi perkembangan otak bayi.

Sementara itu, asap ganja juga memberikan efek gangguan pernapasan, seperti iritasi paru-paru. Dalam jangka waktu yang lama juga dapat menyebabkan penyakit jantung.

 


2. Heroin atau Putauw


macam macam narkoba
gambar heroin | publicbroadcasting.ne

Obat-obatan terlarang ini berbentuk bubuk. Nama lainnya adalah putauw, bedak, dan etep. Heroin yang belum dicampuri apa pun rasanya pahit. Beberapa pengguna mencampurnya dengan gula, susu bubuk, dan kina agar tidak terlalu pahit.

Heroin dikonsumsi dengan dihisap atau memasukkan bubuk tersebut pada rokok. Cara lainnya dengan menyuntikkan ke tubuh. Bubuk heroin dicairkan lalu dimasukkan ke alat suntik. Biasanya, pengguna menyuntikkan di pembuluh darah, otot, atau di bawah kulit.

Setelah heroin masuk ke otak, akan berubah menjadi morfin yang menyebabkan sensasi kegembiraan. Di sisi yang lain, tubuh akan merasakan demam, mulut kering, mual, gatal, dan denyut jantung lambat.

Seperti jenis jenis narkoba lainnya, heroin juga memberikan efek kerusakan otak permanen. Beberapa penelitian mengatakan, heroin memberikan efek kerusakan struktur fisik dan fisiologis otak. Hal itu memengaruhi tanggapan terhadap stres serta perilaku pengguna. Kerusakan lainnya terjadi pada kurangnya asupan oksigen pada otak dan infeksi katup jantung.

 


3. Kokain atau Cocaine


jenis jenis narkoba
gambar kokain | weltderwunder.de

Kokaina atau kokain adalah senyawa sintetis yang dapat memicu atau mengahancurkan metabolisme sel menjadi berkali-kali lipat lebih cepat. Serbuk kristal putih ini berasal dari tumbuhan koka (Erythroxylon coca) yang banyak tumbuh di wilayah Amerika Selatan. seperti Bolivia, Peru, Kolombia dan Brazilia).

Kemudian, hasil dari tumbuhan tersebut dicampur dan diolah dengan zat kimia tertentu sehingga menjadi kokain yang memiliki daya adiktif kuat. Kokain sebetulnya dipergunakan untuk anestetik lokal, Khususnya untuk pembedahan, tenggorokan mada dan hidung. Karena ia mempunyai efek vasokonstriksif atau penyempitan pembuluh darah yang akan mengurangi darah mengalir ke suatu bagian tubuh.

Kokain terdiri dari 2 bentuk, yakni: kokain free base dan kokain hidroklorid dan diklasifikasikan ke dalam jenis narkotika, sama seperti heroin dan morfin karena efek adiktif barang tersebut.

Nama jalanan dari kokain adalah coke, koka, charlie, srepet, happy dust, snow dll. dan biasa digunakan dengan cara dibagi setumpuk kokain tersebut kedalam beberapa bagian secara lurus diatas permukaan datar (kaca dll). Kemudian dihirup menggunakan alat seperti sedotan atau dibakar bersama tembakau.

 


4. Jenis Jenis Narkoba | LSD (Lysergyc Acid Diethylamide )


Lysergyc Acid Diethylamide | google images

LSD atau disebut juga Lysergyc Acid Diethylamide adalah jenis narkotika sintetis yang terbuat dari saripati ergot. Ergot adalah sejenis tumbuhan biji bijian semacam beras atau gandum yang terserang penyakit jamur. Ergot kemudian diolah menjadi LSD.

LSD dapat ditemukan dalam bentuk pil dan dijual dalam bentuk mikrodot (tablet kecil), gelatin dan kapsul. Kadang LSD juga dijual dalam bentuk cair, Biasanya obat berbahaya ini dipakai dengan cara ditelan atau lewat mukosa oral memakai kertas yang telah diresapi LSD dosis 100-300 mikrogram.

Selepas LSD tersebut digunakan. Pemakan akan merasakan efek LSD yang disebut “Tripping” selama 6-8 jam plus 2-6 jam offset atau penurunan. Efek tripping adalah situasi dimana si pemakai akan merasakan peningkatan energi dan sulit tidur. Ia akan berhalusinasi seperti mendengar suara atau melihat suatu sosok, merasakan tembok bernafas, gambar bergerak, benda berubah-rubah atau morphing dan sebagainya.

Selama triffing tersebut berlangsung. Pemakai berhalusinasi melalui perjalanan dengan gambaran yang membahagiakan yang membuat bahagia dan santai , atau, Sebaliknya. Si pemakai akan berhalusinasi dengan gambaran buruk hingga membuat putus asa dan dihinggapi rasa takut yang tinggi.


5. Jenis Jenis Narkoba | Sabu- Sabu atau Meth


jenis-jenis narkoba sabu sabu
gambar sabu-sabu sebelum dibubukan | hellosehat.com

Sabu (shabu) adalah jenis narkoba yang paling banyak ditemukan di Indonesia. Nama lainnya adalah meth, metamfetamin, kristal, kapur, dan es. Bentuknya putih, tidak berbau, dan rasanya pahit.

Shabu dikonsumsi dengan cara dimakan, dimasukkan ke dalam rokok, dihisap, atau disuntikkan ke tubuh dengan dilarutkan dalam air terlebih dahulu. Para pengguna yang memakai shabu dengan cara disuntikkan dan dicampur pada rokok lebih cepat efeknya pada otak daripada pemakaian dengan cara lain. Oleh karena itu, pengguna ingin menyuntikkan dan menghisapnya berkali-kali.

Mereka memakai narkoba, khususnya shabu,  karena depresi akibat hal-hal tertentu dalam hidupnya, seperti masalah pekerjaan atau keluarga. Pasalnya, shabu memberikan dopamine sehingga meningkatkan rasa senang dan membuat lebih bersemangat.

Namun, kesenangan semu itu tidak sebanding dengan efeknya. Shabu mengakibatkan insomnia, hilang nafsu makan, sikap tergesa-gesa, denyut jantung yang lebih cepat daripada orang normal, serta tekanan darah tinggi.

Efek jangka panjang shabu adalah kerusakan permanen pada otak. Shabu memberikan efek negatif pada mikrogelia. Sel-sel mikrogelia yang seharusnya menyerang sel rusak, menjadi berbalik menyerang sel-sel yang sehat. Kerusakan otak ini pun mengakibatkan strok parah.

 


6. Jenis Narkotika | Ekstasi atau Inex / MDMA


macam-macam narkoba jenis narkotika
gambar pil ekstasi | youtube.com

Salah satu jenis obat-obatan terlarang jenis psikotropika adalah ekstasi. Jenis ini menimbulkan efek kesadaran indra yang lebih peka. Oleh karena itu, orang yang sedang mengonsumsinya akan sangat peka terhadap sentuhan dan lebih atraktif. Beberapa orang mengonsumsinya dengan disertai hubungan seks atau berjoget di diskotek.

Ekstasi menimbulkan efek euforia, bahagia, rasa cinta, lebih terbuka sehingga bisa bercerita semua hal, dan peningkatan kesadaran indra. Pada jangka panjang, ekstasi menimbulkan halusinasi yang berlebihan sehingga tidak bisa membedakan dunia nyata dan fantasi.

 


7. Jenis Jenis Narkoba | Morfin atau Morphine


gambar morfin | narkoba76.blogspot.com

Morfin merupakan getah opium yang dicampur dan diolah dengan zat-zat kimia tertentu yang mempunyai daya analgesik kuat berbentuk kristal, tidak berbau serta memiliki warna putih dan berubah menjadi kecoklatan.

Dalam dunia kedokteran, Morfin biasanya digunakan untuk pembiusan dalam operasi (pembedahan) untuk penghilang rasa sakit.

Efek morfin sangat cepat dan dapat menimbulkan rasa anti sosial tinggi dan enggan bersosialisasi. Pada tarap yang lebih parah pemakai akan kehilangan kepercayaan dirinya sehingga ia akan membentuk dunianya sendiri, menutup diri dan menganggap bahwa lingkungannya adalah musuh.

 


8. Jenis Jenis Narkoba Berbahaya | Flakka


narkoba jenis flakka | cnn.com

9. Jenis Jenis Narkoba | Tembakau Gorila


tembakau gorila | antaranews.com

 


10. Crack Coccaine


dea.org

 


Efek Samping Narkoba Bagi Penggunanya


Macam-macam narkoba tentu saja memilki bermacam efek yang berbeda pula. Ada beberapa jenis jenis narkoba yang membuat penggunanya berhalusinasi tinggi, tenang atau kecanduan. Berikut efek- efek narkoba terhadap pemakainya

  1. Halusinogen
    Halusinonen adalah efek dimana si pemakai berhalusinasi tinggi dan kuat. Ia berada dalam alamnya sendiri dengan bermacam halusinasinya. Seperti, melihat sosok benda atau hal yang sebetulnya tidak ada. Merasakan perubahan benda-benda disekitarnya. Melayang, terbang, berjalan-jalan dan lain sebagainya.
  2. Stimulan
    Stimulan adalah efek dimana narkoba dapat mempercepat kinerja jantung dan otak. Efek stimulan pada narkoba membuat si pemakai seperti memiliki tenaga eksta. Ia tidak mudah lelah dan selalu merasa gembira.
  3. Depresan
    Depresan adalah efek dimana narkoba menekan aktivitas fungsional tubuh dan sistem saraf. Sehingga si pemakai narkoba dengan efek depresan akan merasa tenang, tertidur atau pingsan.
  4. Adiktif
    Efek narkoba jenis ini mengibatkan si pemakai menjadi pecandu. Kandungan zat dalam narkoba berefek adiktif ini dapat memutuskan saraf otak dan membuat si pemakai merasa ingin dan terus ingin memakai zat-zat tersebut.

Pemerintah sebetulnya sudah mengadakan beberapa program pemberantasan narkoba.Program tersebut misalnya penindakan terhadap target operasi, pelaksanaan gerakan operasi terpadu, penyuluhan, serta pengoptimalan peran masyarakat dan media massa untuk menyebarkan bahaya narkoba dan penyelidikan terhadap jaringan-jaringan narkoba.

Sebagai masyarakat kita pun harus menyadari bahaya dan efek-efek yang ditimbulkan oleh narkoba. Sayangi dan lindungi orang-orang disekitarmu dari penyalahgunaan narkoba.

 


]Demikian tulisan mengenai macam macam narkoba, efek, gambar jenis jenis narkoba dan gambarnya juga pengertian narkoba, narkotika, psikotropika, zat adiktif dan contohnya juga pengertiannya. Semoga Bermanfaat ..

Terima Kasih dan ..  #WASSALAM

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *